What’s Wrong with This Fucking Country?

Ketika pertama kali pertanyaan itu diajuin ke gue, dengan nada yang emosional pula, gue agak tersinggung. Itu terlontar dari mulut pemuda kulit putih bernama Jesse setelah selang yang dia gunain nggak bekerja sesuai kemauannya. Dan itu aneh. Selang itu made in China.

Tapi kemudian orang-orang kulit putih lain yang gue kenal mulai ngajuin pertanyaan yang intinya sama (walaupun kata-katanya beda).

What's Wrong with This Fucking Country? | Controversy

Di Yogyakarta, beberapa kucing sodara gue dari Belanda sakit. Dia manggil dokter hewan, yang adalah orang Indonesia, ke rumah. Setelah meriksa, si dokter masukin bubuk obat ke dalam sepuluh pil. Mungkin karena grogi atau dia emang orangnya asal-asalan, jumlah bubuk yang dia masukin ke setiap pil itu nggak sama—ada yang penuh, ada yang setengah, ada yang seperempat. Hasilnya, kucing-kucing itu nggak sembuh. Sodara gue bilang ke gue dengan agak kesel, gimana dokter itu bisa tau pasti kadar obat yang dia kasih kalo dia masukin bubuknya ngaco gitu?

“Dulu, pas belasan taun, gue jualan obat-obatan,” katanya lagi. “Nggak pernah ada masalah pas masukin bubuk ke pil. Itu gampang banget. How old is this doctor?”

Pada waktu lainnya, sumur rumah dia kering dan mesti gali sumur baru. Ada beberapa orang datang untuk ngerjain itu. Orang-orang ini, saat diawasin, bagus kerjanya. Tapi kalo nggak diawasin, langsung ngaco.

Yang paling ngaco adalah pas mereka lagi masang pipa-pipa dari sumur ke tangki. Pipa-pipanya malang-melintang aja gitu tanpa meduliin tata letak, estetika, atau kepantasan visual. Sodara gue baru ngecek pas pengerjaannya udah setengah jalan. Ya langsung dia suruh bongkar. Dia instruksiin langkah per langkah, terperinci banget—mesti begini, mesti lewat sini, dan seterusnya.

Dia bilang ke gue, “How can somebody call himself a specialist if he works like that? Kalaupun dia bukan spesialis, itu adalah kerjaannya dan dia harus ngerti apa yang dia lakuin.”

Suatu hari sodara gue yang lain lagi—tapi sama-sama dari Belanda—bermasalah dengan telinganya. Gue anterin dia ke rumah sakit. Setelah ngecek, dokter ngasih tau dia obat yang mesti dibeli, berapa kali per hari mesti digunain, dan berapa takarannya.

Pas sodara gue nebus ke apotek rumah sakit itu, di kertas yang tertempel di bungkus plastik tertulis aturan pakai yang beda dengan anjuran dokter. Begitu dia buka kotak obatnya dan liat kertas instruksi resminya, beda lagi.

Sodara gue nemuin dokter itu lagi dan jelasin situasinya. Dokter itu liat instruksi resmi obat itu dan tiba-tiba anjurannya berubah jadi sesuai instruksi itu. Sodara gue cuma bisa geleng-geleng kepala karena menurut dia—dan menurut gue juga, dan pasti menurut lo juga—dokter ini ngomong bullshit aja.

Dokter itu jadi bahan ketawaan gue dan sodara gue dalam perjalanan pulang. Tapi itu sebenernya bukan momen yang sepenuhnya menyenangkan bagi gue. Dokter itu sebangsa ama gue. Harusnya gue belain dia, bukannya ngetawain dia bareng orang kulit putih, sekalipun dia sodara gue—oke, gue rasis, tapi kalo lo menyetujui rasa persaudaraan satu ras, berarti lo rasis juga. Tapi mau gimana, kasus dokter ini emang mustahil dibela. Dia bener-bener dokter yang ngaco, setidaknya pas nanganin sodara gue.

Gue masih punya banyak contoh lain, terutama dari pengalaman gue tinggal di Bali, tapi contoh-contoh di atas udah cukup mewakili apa yang mau gue sampein.

Sering kali kita protes ke pemerintah atas segala hal yang terjadi dan nggak beres-beres. Pemerintah Indonesia nggak becus ngurusin ini dan itu dan lain-lain. Tapi sebelum kita lanjutin protes kita, mendingan kita ngaca dulu: apa kita sendiri becus lakuin apa yang kita lakuin. Kalo nggak, kita nggak akan berbuat lebih baik misalkan jadi pemerintah. Tanya ama diri lo: what’s wrong with this fucking country? Apa yang salah ama diri lo sebagai warganya?

 

Gambar diambil dari sini.

LinkedInShare

10 comments

  1. Hahah.. Asik kamu. Mikirnya uda objektif. 😀

    Tapi aku sempet khawatir pas baca kucing-kucing sodara kamu yang sempet sakit. Seperti yang kita tau kalok obat itu racun. Rasanya ngga logis aja kalok terjadi apa-apa sama kucing gegara dokternya salah nakar obat. Dokter yang uda kuliah di bidangnya selama beberapa taun en praktek ratusan kali. :/

    1. Jujur aja nih, di Indonesia ini aku gak percaya siapa pun hehe.. Kalo ngambil minuman di mini market, misalnya, aku gak pernah ngambil yang paling depan, selalu nomor dua atau tiga dari depan. Kalo dikasih sedotan, pasti kuteropong dan tiup dulu. Bahkan pas dapet saran dari ahli (dalam bidang apa pun), pasti aku gugling dulu untuk make sure karena emang aku gak sepenuhnya percaya. Kita terbiasa asal-asalan dalam segala sesuatu sampe tahap yang menurutku gak bisa ditoleransi lagi.

  2. Satu suara dengan Om Warm, tulisan ini Keren paling KEREN dibagian Endingnya. Cocok untuk orang2 yang demen Protes tapi gak berbuat sedikitpun untuk merubah Indonesia ke arah yang lebih baik 🙂
    hahaha kalau orang macam saya mah dibiarin aja soalnya ndak pernah protes *digebukin* :))))

    1. Haha makasih Mbak! Sebetulnya, menurut saya, protes itu gak apa-apa, supaya orang gak mikir kerja gak becus itu gak apa-apa karena toh orang lain bisa terima itu. Tapi kalo kita protes, ya kita jangan lakuin hal-hal yang kita protesin hehe 😀

      1. Tulisannya keren … btw saya juga penggemar kucing khususnya persia Peaknose long hair ^^.
        Saya cuma mau komentari kalimat terakhir. Well, disatu sisi saya sependapat dengan di mas. Kalau kita ngak ada kontribusi ngapain protes kasar nya hehehe. tapi bagaimana dengan mahluk sejenis saya, wirausaha, mempekerjakan beberapa orang, terdaftar sebagai pengusaha kena pajak rajin bayar pajak ke Jokowi baik PPN maupun PPh belum lagi denda pajak, masak ngak boleh protes wakakak. Sekarang wirausaha kecil diteken ama semua harga naik mulai dari BBM & Dolar naik, Pajak yang aggresive yang menyerempet ke semua komponen harga baik bahan baku dan human resource.Terus kalau pemerintah acak kadul politik dan ekonomi ngak stabil saya ngak boleh komplen mas hihihi. Kan pemerintah abdi negara , yang gaji kan kita (saya, mas dan kita semua hehehe)
        Anyway talk is easy … let’s do some action ! 🙂

        1. Makasih Mas. Justru protes itu gak apa-apa supaya orang gak kerja asal-asalan dan mikir itu bisa diterima. Poin saya, kalo kita protes, jangan lakuin apa yang kita protesin. Tapi itu secara umum aja hehe…. Ya, mari kita lakuin sesuatu! 😀

  3. Pernah sih dalam kondisi melakukan bagian kita sebaik”nya..
    well, karena ngliat sekitar pada ngaco dan asal”an akhirnya kebawa juga perlahan”..
    Thanks tulisanya.. udh cukup membuat saya ingin kembali melakukan sesuatu lebih presisi..

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *